Jumat, 22 Maret 2013

PENGARUH PENGGUNAAN INTERNET TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA


Tidak dipungkiri adanya pengaruh internet terhadap prestasi belajar siswa. Ada pengaruh positif dan ada pengaruh negatif. Seperti dua sisi mata uang, tergantung bagaimana kita menyikapinya.
Teknologi komputer seperti internet menjadi tren baru para pendidik. Semua sekolah berusaha menampilkan komputer di sekolahnya tentu dengan fasilitas internet. Dengan internet, sekolah kemudian berharap kesan berteknologi dan goes internasional melekat padanya. Siswapun diharapkan mendapatkan akses yang berguna bagi proses belajar dan mendapatkan ilmu di sekolah.
Anda bisa tebak hasilnya jika penggunaan internet tanpa ada pengawasan yang tepat dapat berpengaruh pada prestasi belajar siswa. Beruntunglah bagi anak yang didampingi orang tuanya dan memiliki kesadaran diri dalam mengendalikan tingkah laku dalam pergaulan dunia maya. Sementara yang lainnya, mereka bebas mengakses semua hal yang disediakan di sana. Saya pikir cukup ironis, karena internet sejatinya dimanfaatkan untuk orang yang membutuhkan akses tersebut, bukan anak-anak. Anak-anak kemudian diperkenalkan kepadanya. Tetapi disisi lain, masih banyak guru yang gaptek dan tidak mengetahui pemanfaatan internet bagi pengembangan pengetahuan dan kecakapan mengajarnya di kelas.
Apa yang diharapkan biasanya sulit diwujudkan atau mungkin timbul efek lain yang sebenarnya tidak diharapkan. Pengenalan dan penggunaan internet di lingkungan pendidikan melahirkan budaya baru dalam lingkungan siswa. Sebagai contoh yaitu maraknya game online yang kebanyakan dimainkan oleh anak-anak. Sepulang sekolah, anak-anak yang seharusnya lebih banyak menghabiskan waktunya untuk belajar di rumah. Namun, ternyata saat ini lebih banyak waktu anak-anak di habiskan di warnet untuk bermain internet. Ada sebagian anak-anak yang menghabiskan waktunya hampir 4 jam untuk bermain game online di warnet. Banyak hal-hal yang dapat terabaikan oleh anak-anak akibat hal demikian, diantaranya dari hal kecil saja bisa lupa makan, mandi, mengerjakan PR, dan sebagainya.
Contoh lain yaitu pornografi. Siswa yang diberikan keleluasaan bergerak dengan internet rawan dengan tindakan menyimpang. Keleluasaan bergerak di dunia maya bisa berbelok untuk kepentingan pornografi dan pada akhirnya melakukan tindakan menyimpang seperti pergaulan bebas.
Ceritanya akan berbeda jika pemanfaatan internet dioptimalkan sebagai sumber belajar dan media pengembangan kecakapan mengajar, terutama dimanfaatkan oleh guru. Internet sebagai sumber belajar dicontohkan sebagai sumber informasi yang tersedia secara online dan bebas. Terkait dunia pendidikan, antara lain berupa Digital Librarydan Online Journals. Digital library merupakan sebuah dunia maya yang berisi mengenai semua informasi, seperti buku-buku, hasil penelitian, kamus, dan semua informasi yang selayaknya ada di perpustakaan konvensional. Baik guru atau siswa dapat mengaksesnya di dunia maya sebagai sumber belajar karenaDigital library jauh lebih lengkap, jauh lebih mudah untuk diakses, dan jauh lebih cepat untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan. Dengan demikian proses belajar siswa dan guru tidak hanya bersumber dari buku dalam artian fisik saja, tetapi dapat berupa buku elektronik yang tersedia di internet.Online journals merupakan sebuah dunia maya yang menampilkan berbagai jurnal elektronik yang dapat diakses dengan mudah, cepat, up to date, dan lebih lengkap. Online courses adalah sejumlah kursus-kursus atau proses pembelajaran yang ditawarkan secara langsung kepada masyarakat atau dilangsungkan dalam suatu komunitas pembelajaran dengan menggunakan internet.
Internet juga dapat dijadikan sarana komunikasi dan wadah pengembangan kerja sama antar guru dan sekolah. Melalui internet, dapat terjalinnya kolaborasi yang baik antara pihak-pihak yang terlibat dalam bidang pendidikan. Dapat akses yang lebih mudah, efisien, dan lebih murah, para guru dapat bertukar informasi mengenai proses pembelaran, bentuk-bentuk penelitian, bea siswa guru atau siswa, pendanaan suatu program tertentu, dan acara sosial. Misalnya, sekolah akan mengadakan “program sekolah hijau”. Sekolah dapat melayangkan kerja sama melalui email kepada berbagai pihak. Pada web sekolah, juga dapat ditampilkan iklan program tersebut dilengkapi dengan berbagai kegiatan yang akan dilaksanakan. Melalui internet, semua pihak dari berbagai belahan dunia akan degan mudah mengakses informasi program sekolah yang sedang atau akan dilaksanakan tersebut.
Dengan memperhatikan pengalaman dari beberapa sekolah-sekolah yang sudah memanfaatkan internet, teknologi informasi dan komunikasi (TIK) memiliki pengaruh yang cukup berarti terhadap prestasi belajar siswa. Dengan Internet, memungkinkan terjadinya individualisasi, akselerasi, pengayaan, perluasan, efektivitas, dan produktivitas pembelajaran yang pada gilirannya akan meningkatkan kualitas pendidikan sebagai infrastruktur pengembangan sumber daya manusia secara keseluruhan. Melalui penggunaan TIK setiap guru akan terangsang dan terdorong untuk melakukan fasilitasi dan pembinaan secara berkelanjutan sesuai dengan potensi dan kecakapan yang dimilikinya. Pembelajaran dengan menggunakan TIK menuntut kreativitas diri sehingga memungkinkan mengembangkan  semua potensi yang dimiliki guru dan peserta didik.
Internet merupakan suatu teknologi baru yang bias menghubungkan berbagai data dan informasi secara mendunia, yang dimana setiap orang bias dengan bebas mengaksesnya. Internet dalam bidang pendidikan memberikan kontribusi yang besar terhadap kemajuan pendidikan khususnya di Indonesia. Dengan adanya internet maka bias meningkatkan mutu kualitas bangsa, Khususnya pelajar, dengan adanya internet ini maka akan memberikan pengaruh yang positif terhadap prestasi siswa. Hal ini disebabkan oleh dengan adanya internet, maka dapat memudahkan siswa baik itu mengerjakan tugas sekolahnya maupun untuk mencari berbagai informasi dan pengetahuan yang ada didalam internet. Dengan demikian seorang siswa yang sering membuka internet terutama membuka situs-situs pendidikan maka akan membuat dirinya itu memiliki wawasan yang luas, dan tidak akan ketinggalan dengan kemajuan zaman, yang akhirnya akan berimbas pada peningkatan nilai prestasi siswa tersebut.
 Namun selain dari manfaat, internet juga memiliki dampak negatif bagi generasi penerus yang membuka internet. Apakah internet itu memberikan manfaat untuk siswa atau dampak negatif siswa tergantung pada diri siswa itu sendiri. Apabila internet digunakan untuk meningkatkan prestasi, maka akan memberikan banyak manfaat untuk siswa. Namun apabila digunakan untuk sesuatu yang negatif maka akan memberikan dampak yang negatif juga untuk diri siswa.
 Dari uraian diatas penulis berharap agar kita bisa memanfaatkan segala teknologi yang ada termasuk internet untuk kemajuan bangsa. Karena kemajuan suatu bangsa ditentukan oleh tingkat kualitas pendidikan. Suatu teknologi akan mengakibatkan apa saja itu semua tergantung pada diri kita masing-masing. Jangan mempergunakan internet untuk sesuatu yang dapat merugikan orang lain, atau dapat menimbulkan suatu masalah. Manfaatkanlah internet sebagai media pembelajaran dalam rangka menuju masa depan yang cerah dengan pengetahuan yang luas dan kritis.


0 komentar:

Poskan Komentar